Tips Menulis

Tips Menulis ala Walentina

tips 1 web

Read More

Written by Walentina Waluyanti

VOC

Ngintip Pembuatan Kapal VOC di Belanda

VOC01a

Read More

 Written by Walentina Waluyanti

Atheis vs Theis

Cari Bukti Tuhan Ada?

photo4 web

Read More

Written by Walentina Waluyanti

History/Politics

Penyebab Mengapa Komunis Harus Atheis

komunis1web

Read More

Written by Walentina Waluyanti

History

Jejak Tawanan di Kamp Nazi

kamp011ww

Read More

Written by Walentina Waluyanti

Pengalaman Hidup di Belanda

Dwitunggal Soekarno-Hatta

Penggali Pancasila

Memori

Sakit Hati Soeharto pada Habibie

soehartotien

Read More

 Written by Walentina Waluyanti

History/Politics

Minta Maaf pada PKI?

IISG 1

Read More

Written by Walentina Waluyanti

Walentina Waluyanti de Jonge is an Indonesian author/essayist, historical book writer, teacher.

Jika ada yang menggunakan nama saya Walentina Waluyanti untuk meminta sejumlah uang,  melalui ex-email saya walentinawa@yahoo.com, saya sampaikan itu bukanlah dari saya, sebab email saya di yahoo.com sudah lama dibajak.

Hindari perkara hukum dengan tidak memplagiat tulisan Walentina Waluyanti. Semua tulisan Walentina Waluyanti di website ini dilindungi UU Hak Cipta. Dilarang memperbanyak dan melipatgandakan materi dalam website ini dalam bentuk apapun tanpa ijin Walentina Waluyanti sebagai pemilik website. Copy paste harap mencantumkan nama penulis. Copy paste tanpa mencantumkan nama penulis, sama dengan plagiat. DILARANG KERAS MENGKOMERSILKAN karya penulis Walentina Waluyanti/Walentina Waluyanti de Jonge tanpa IJIN TERTULIS dari penulis Walentina Waluyanti. Melanggar larangan ini berarti melanggar UU Hak Cipta. Hindari tuntutan hukum dengan tidak melakukan pelanggaran atas UU Hak Cipta. 

Reproduceren en kopieeren van alle materialen van deze website van welke aard dan ook is verboden zonder toestemming van Walentina Waluyanti als eigenaar van deze website. Tevens moet men dan voor niet-commerciële doeleinden mijn naam als de auteur vermelden. Commercialiseren van het werk van Walentina Waluyanti is verboden zonder schriftelijke toestemming van mij als schrijver / eigenaar van deze website en men zal bij overtreding van dit verbod instemmen met de juridische gevolgen hiervan.

Dimuat di Kompasiana

Prihatin! Bata Kuno Majapahit untuk Bangunan Rumah

11 May 2013 | 14:02

Penulis: Mawan Sidarta

batacandi1a

 Foto: Sulkan menunjukkan sisa bata candi yang sudah dijarah tetangganya itu

Menyusuri tempat-tempat bersejarah yang apik dan menarik itu petualangan yang sudah biasa kita lakukan.

Tetapi bagaimana halnya kalau kesempatan yang ada kita gunakan untuk melongok tempat-tempat sejarah yang terpuruk (merana). Baru itu spesial namanya!

Perjalanan wisata kami kali ini menjelajah kawasan Porong, Sidoarjo-Jawa Timur. Di sebuah desa, “Pamotan” namanya, ada kekunoan yang bila diperhatikan secara seksama merupakan ciri candi Jawa Timuran. Ada kemiripan dengan candi-candi warisan Majapahit di Trowulan, Mojokerto-Jawa Timur.

batacandi2a

 Foto: Papan nama Candi Pamotan yang memprihatinkan

Sesuai nama tempat dimana candi ini berada, warga desa sekitarnya kemudian menyebutnya Candi Pamotan. Ketika kami mendatangi situs ini, seorang pria setengah baya yang saat itu tengah membersihkan halaman rumahnya kemudian menyambut kedatangan kami.

batacandi3a

Foto: Candi Pamotan 1 terendam air saat hujan tiba

Setelah memperkenalkan diri dan berjabat tangan, saya kemudian bertanya tentang asal-usul candi itu, sang bapak menjelaskan bahwa dulu ada seorang warga desa yang sedang membersihkan semak belukar di halaman rumahnya.

Tanpa diduga warga tadi menemukan tumpukan batu bata yang sebagian telah berserakan. Tidak seperti batu bata rumah biasa, bentuk bata tadi kuno, lebar dan lebih tebal.

batacandi4a

Foto: Batu bata di Candi Pamotan 2, Sulkan menduga orang jaman dulu lebih besar daripada orang modern, terbukti dari bentuk batu bata kuno yang besar dan tebal.

Setelah ditelusuri dan digali lebih dalam , ternyata tumpukan batu bata tadi lama kelamaan menyerupai bangunan layaknya sebuah candi. Warga desa dan masyarakat yang menemukan kekunoan secara tiba-tiba tadi kemudian menamakan temuannya itu dengan nama “Candi Muncul”.

Belum lama kami berbicara seputar candi dengan bapak tadi, tiba-tiba seorang perempuan menghampiri kami. Ternyata ibu ini sebagai juru pelihara candi. Sedangkan pria yang kami ajak berbincang-bincang tadi adalah suaminya.

batacandi5a

 Foto: Sisi lain Candi Pamotan

Bu Lilik sendiri sebagai juru pelihara candi juga tidak banyak mengetahui tentang sejarah Candi Pamotan. Tidak ada relief, penanda atau pahatan angka tahun yang menjelaskan benda kuno ini dibangun pada masa raja siapa.

Disamping itu, wujud atau fungsi yang sebenarnya dari bangunan purbakala ini juga tidak jelas. Bentuk candi berupa bidang persegi dengan ukuran luas kira-kira 5 X 5 meter persegi dan tingginya 2,5 meteran.

Bu Lilik menambahkan bahwa saat musim hujan seperti sekarang ini, bangunan candi terendam air hujan. Belum dilakukan penelitian dan eskavasi secara mendalam oleh Dinas Purbakala apakah candi ini dulunya memang terendam air atau tidak, seperti petirtaan kuno Majapahit di Trowulan (Candi Tikus).

Tidak ada ciri khusus misalnya keberadaan pancuran air di dasar candi seperti yang ada di Candi Tikus Trowulan. Sehingga bisa disimpulkan bahwa Candi Pamotan dulunya memang kolam atau pemandian kuno.

Air yang menggenangi bangunan candi merupakan masalah. Saluran drainase untuk membuang air hujan yang tergenang belum ada. Dikhawatirkan benda bersejarah ini akan hancur bagian dasarnya.

Batu bata yang berada di bagian atas candi juga berantakan. Bentuk candi yang seutuhnya juga masih jadi tanda tanya. Candi Pamotan termasuk situs purbakala yang memprihatinkan.

Betapa tidak, papan nama situs ini benar-benar ala kadarnya. Tidak terpampang secara jelas di jalan-jalan desa yang dengan mudahnya bisa dikenali oleh masyarakat. Lagi pula warna catnya sudah rusak karena karatan.

Cerita tentang Candi Pamotan ternyata tidak berhenti sampai di sini. Tidak jauh dari candi pertama juga ditemukan candi baru. Karena belum ditemukan nama yang tepat maka masyarakat desa menamakan temuan candi ini dengan nama Candi Pamotan 2.

batacandi6a

Foto: Candi Pamotan 2 dengan pepohonan bambu di sekelilingnya

Konon, Candi Pamotan 2 oleh masyarakat Desa Pamotan dianggap sebagai tempat yang keramat. Rimbunnya hutan bambu di sekeliling candi seolah menciptakan suasana mistis ketika kami menyambangi candi yang sudah berserakan ini.

Waktu kami meninjau situs ini, seorang warga Desa Pamotan bernama Sulkan menemani perbincangan kami siang itu. Suara gesekan pohon bambu satu dengan lainnya akibat tiupan angin menambah suasana magis sekitar candi. Sekaligus membuat kami nyaman untuk berteduh dan beristirahat sejenak.

batacandi7a

 Foto: Arca tanpa kepala di Candi Pamotan 2

Sulkan mengisahkan bahwa dulu ada tetangga di desanya yang secara berani mencuri batu bata Candi Pamotan 2 untuk membangun rumah.

Sebenarnya tokoh dan warga desa lainnya sudah mengingatkan agar batu bata kuno itu dikembalikan ke tempat asalnya, tetapi tetangga Sulkan tetap nekat saja dan tak menggubris nasehat tadi.

Kata orang-orang desa, pencurian batu bata kuno yang dilakukan tetangga Sulkan untuk bangunan rumah itu berkaitan dengan ritual tertentu. Benar tidaknya tidak diketahui secara pasti.

batacandi8a

Foto: Wujud Candi Pamotan 2 yang sebenarnya juga tidak jelas. Hanya sisa bata kuno berserakan, sebagian lagi telah dicuri warga Desa Pamotan untuk bangunan rumahnya

Yang jelas benda bersejarah yang seharusnya milik negara dan rakyat ini akhirnya raib begitu saja untuk kepentingan pribadi. Hal ini diancam hukuman pidana penjara dan denda ratusan juta rupiah bila yang bersangkutan dibawa ke ranah hukum.

Setelah bertanya banyak hal dan potret sana-sini di situs yang belum jelas bentuk dan fungsi yang sebenarnya itu serta pada masa siapa candi ini dibangun, kami berpamitan undur diri. Melanjutkan penelusuran situs kekunoan dan bersejarah lainnya.

batacandi9a

Foto: Batu bata kuno yang tersisa dari Candi Pamotan 2

Back

Diverse

History

Di Balik Matinya Hitler

hitler eva2

Read More

Written by Walentina Waluyanti

Buku Walentina di Gramedia

Buku Walentina Waluyanti di Gramedia

walentina06

Read more

Written by Walentina Waluyanti

Bung Hatta

Berkunjung ke Rumah Kelahiran Bung Hatta

DSC 0424wm

Read More

Written by Walentina Waluyanti

Korban Hitler

Mengerikan! Rumah Jagal Pemusnah Manusia!

dachau013

Read More

 Written by Walentina Waluyanti

'Tembak Bung Karno'

Historic House

Berkunjung ke Rumah Karl Marx di Jerman

DSC 0180wm

Read More

Written by Walentina Waluyanti

Quote by Walentina Waluyanti

walentina avatar

"Jadilah penulis bermartabat, punya harga diri, dengan tidak menjiplak tulisan orang lain. Dengan pedang kehormatan dan harga diri, tulisan karya sendiri dapat mengangkat harkat penulisnya."

email: walentina@waluyanti.com