Travelling

Politik Dinasti

History

Saksi Bisu Jaman Jepang

verzet1 ww small

Read More

Writen by Walentina Waluyanti

History / Politik

Ssst, Ini Debat Tabu

sstinidebat1 web

Read More

Written by Walentina Waluyanti

Diverse

Cari Bukti Tuhan Ada?

photo4 web

Read More

Written by Walentina Waluyanti

Dwitunggal Soekarno-Hatta

Penggali Pancasila

Memori

Sakit Hati Soeharto pada Habibie

soehartotien

Read More

 Written by Walentina Waluyanti

Pre-History

History

Bangsa Kelt, Cikal Bakal Orang Eropa

IMG 5368 web wm

Read More

Writen by Walentina Waluyanti

VOC

Ngintip Pembuatan Kapal VOC di Belanda

VOC01a

Read More

 Written by Walentina Waluyanti

History/Politics

Penyebab Mengapa Komunis Harus Atheis

komunis3Read More

Writen by Walentina Waluyanti

History/Politics

Minta Maaf pada PKI?

IISG 1

Read More

Writen by Walentina Waluyanti

Inspiratif

Mantap! Tak Tamat SD, Kalahkan Sarjana!

hamka 01

Read More

Written by Walentina Waluyanti

Walentina Waluyanti de Jonge is an Indonesian author/essayist, historical book writer, teacher.

Jika ada yang menggunakan nama saya Walentina Waluyanti untuk meminta sejumlah uang,  melalui ex-email saya walentinawa@yahoo.com, saya sampaikan itu bukanlah dari saya, sebab email saya di yahoo.com sudah lama dibajak.

Hindari perkara hukum dengan tidak memplagiat tulisan Walentina Waluyanti. Semua tulisan Walentina Waluyanti di website ini dilindungi UU Hak Cipta. Dilarang memperbanyak dan melipatgandakan materi dalam website ini dalam bentuk apapun tanpa ijin Walentina Waluyanti sebagai pemilik website. Copy paste harap mencantumkan nama penulis. Copy paste tanpa mencantumkan nama penulis, sama dengan plagiat. DILARANG KERAS MENGKOMERSILKAN karya penulis Walentina Waluyanti/Walentina Waluyanti de Jonge tanpa IJIN TERTULIS dari penulis Walentina Waluyanti. Melanggar larangan ini berarti melanggar UU Hak Cipta. Hindari tuntutan hukum dengan tidak melakukan pelanggaran atas UU Hak Cipta. 

Reproduceren en kopieeren van alle materialen van deze website van welke aard dan ook is verboden zonder toestemming van Walentina Waluyanti als eigenaar van deze website. Tevens moet men dan voor niet-commerciële doeleinden mijn naam als de auteur vermelden. Commercialiseren van het werk van Walentina Waluyanti is verboden zonder schriftelijke toestemming van mij als schrijver / eigenaar van deze website en men zal bij overtreding van dit verbod instemmen met de juridische gevolgen hiervan.

Pengalaman Camping di Tengah Dinginnya Alam Eropa

Penulis: Walentina Waluyanti de Jonge  - Nederland

Anda bisa ditangkap polisi di Eropa, jika camping di sembarang tempat, bukan di area camping yang resmi. Pasalnya, tempat camping menyediakan sarana dan fasilitas yang sama dengan hotel, sehingga menghindarkan terjadinya pencemaran lingkungan akibat camping liar.

DSC 1156 022a

Foto: Penulis dan Kiki di tenda caravan.

Menginap di tempat camping di Eropa sama saja dengan menginap di “hotel alam”. Bedanya adalah fasilitas mandi/toilet di hotel letaknya bersatu dengan kamar, sedangkan di area camping fasilitas sanitasi (mandi cuci, toilet), terletak dalam satu gedung. Bahkan di area tempat memarkir caravan/tenda ada sambungan kran air dan listrik yang bisa digunakan. Orang bisa menginap di tengah alam dengan beberapa pilihan misalnya di tenda, caravan/camper.

Kalaupun ogah menginap di tengah alam, tempat camping juga menyediakan kamar untuk menginap. Kamar itu bisa berupa bungalow, villa, ataupun kamar yang dibuat menyerupai caravan (tidak untuk dikendarai).

DSC 2868 030a

Foto: Lokasi camping menyediakan tempat penginapan yang menyerupai bentuk caravan.

Di tempat camping ada gedung khusus dengan fasilitas sanitasi (mandi cuci, toiltet). Bahkan ada ruang untuk mesin cuci, ruang menjemur pakaian, kulkas, freezer besar, dapur, microwave, kursi dan meja, tersedia di tempat camping. Juga ada kolam renang, restoran, cafe, wifi, toko, tempat bermain untuk anak, perpustakaan, dan fasilitas lain seperti yang disediakan di hotel.

DSC 2867 029a

Gedung sanitasi (mandi, cuci, toilet) di lokasi camping.

DSC 2870 031a

Sebagian dari deretan kamar mandi dan toilet di lokasi camping, yang selalu terjaga kebersihannya.

DSC 2874 032a

Tempat mencuci peralatan dapur bagi para campers, senantiasa bersih.

Saya dan keluarga biasanya memilih camping pada musim panas. Pada musim dingin umumnya area camping ditutup. Dan baru dibuka pada April. Dan cuaca bulan April di Eropa, belum bisa dikatakan hangat. Pada malam hari, temperatur bisa pada titik beku. Meskipun temperatur April masih terbilang dingin, toh kami tertarik juga mencoba bagaimana rasanya camping di tengah cuaca dingin.

Selama ini kami selalu camping pada musim panas. Mengapa tidak mencoba pada suhu dingin? Bukankah di caravan kami ada penghangat ruangan? Tidak ada salahnya mencoba. Dari rumah, saya menyiapkan semua yang diperlukan.   Yang utama selimut tebal tentu saja, pakaian cukup, dan bahan makanan.

Caravan pada dasarnya adalah “holiday bus” yang di dalamnya dilengkapi dengan tempat tidur, kulkas, dapur kecil untuk memasak, toilet, pemanas ruangan, lemari pakaian.

DSC 2141 036a

Foto: Penulis Walentina di dapur di dalam caravan.

Ada peraturan yang melarang mobil dan caravan/camper membawa beban melebihi batas yang ditentukan. Oleh karenanya perabot dan peralatan yang dibawa saat camping umumnya semua serba ringan. Misalnya piring dan gelas plastik, kursi dan meja lipat ringan, dan berbagai barang bawaan yang kesemuanya kalau dikumpulkan tidak boleh melebihi beban sesuai peraturan.

Tempat camping favorit saya adalah sebuah tempat camping di dekat Luxemburg. Saya suka sekali dengan tempat camping ini karena fasilitas sanitasi-nya yang sangat bersih. Saya lihat petugas kebersihan dalam sehari beberapa kali datang mengecek kebersihan. Saya sangat suka dengan pemandangan dan udara pegunungannya yang sejuk dan segar.

Dari kediaman kami di Belanda, kami berkendara sekitar 5 jam untuk menuju tempat camping ini. Dalam perjalanan, kadang-kadang kami mengaso sebentar, sambil menikmati teh/kopi dan makan ala kadarnya di dalam caravan.

DSC 2769 028a

Foto: Jan de Jonge menikmati sarapan pagi di dalam caravan.

Akhirnya kami tiba di tempat camping. Pintu gerbang ditutup dengan portal besi yang tidak akan terbuka sebelum pengunjung melapor terlebih dahulu ke resepsionis. Setelah kami memberitahu bahwa kami akan menginap, kami menerima kartu yang dilengkapi sistem sensor. Tanpa kartu ini, portal besi tidak akan terbuka, dan ini artinya mbil dan caravan juga tidak akan mungkin bisa masuk ke dalam area camping. Sistem ini persis dengan sistem di hotel, yang tidak mungkin bisa masuk ke kamar hotel tanpa menggunakan kartu.

Resepsionis mengatakan kami boleh memilih tempat mana saja yang kami suka, berhubung bulan April ini belum banyak yang camping. Maklum udara masih cukup dingin.

DSC 2878 033a

Foto: Di lokasi camping, tampak pohon-pohon masih belum tumbuh dedaunannya, pertanda suhu masih cukup dingin.

Tapi saya lihat pasangan muda yang camping dengan hanya menggunakan tenda kecil (tanpa caravan). Saya tidak bisa membayangkan bagaimana mereka bisa tahan saat dingin datang menyergap pada tengah malam?

Begitu mendapatkan tempat yang kami inginkan, caravan segera diparkir di tempat. Di setiap tempat memasang tenda.caravan, ada kran air. Kami segera memasang tenda. Ada 2 macam tenda untuk caravan. Kalau musim panas kami memasang tenda terbuka. Kalau udara dingin kami memasang tenda tertutup, sehingga kami bisa tetap hangat di dalam tenda.

DSC 2892 034a

Foto: Jan menikmati sinar matahari. Tenda tertutup di caravan, saat udara sedang dingin.

DSC 1188 035a

Foto: Jan dan dan Kiki di tenda caravan. Saat musim panas, digunakan tenda terbuka.

Tak lupa kami memasang karpet di dalam tenda, agar udara dingin dari tanah tidak menguap ke dalam tenda.  Tidak lupa tentu juga meja dan kursi di tenda, meskipun di dalam caravan sebetulnya sudah ada kursi dan meja juga.

Legaaa… semuanya sudah selesai terpasang. Menjelang makan malam, saya menyiapkan sate ayam, racikan bumbu kacang, acar dan mentimun. Suami bertugas membakar sate.

DSC 2728 026a

Foto: Jan bakar sate untuk makan malam.

Aduh, rasanya nikmat betul makan sate di tempat camping di tengah udara terbuka. Tetapi rasanya sih, makan apa saja kalau saat camping, semuanya jadi enak. Bahkan cuma makan indo mie pun rasanya pun enak betul. Memasak makanan sendiri, sangat saya nikmati saat camping... sesuatu yang tidak begitu mudah dilakukan kalau menginap di hotel.

DSC 2759 027a

Foto: Menikmati sate racikan sendiri saat camping... maknyuuus!

Salah satu momen yang buat saya nikmat betul saat camping, adalah sarapan. Begitu usai mandi, dengan tubuh yang segar, di tengah sejuknya udara terbuka, bisa langsung menikmati sarapan dan minuman hangat. Di beberapa tempat camping ada yang menyediakan roti fresh dari oven, bahkan ada juga yang mengantarkannya langsung setiap pagi ke caravan.

DSC 1569 023a

Foto: Menu sarapan pagi di caravan.

Saat malam, udara menjadi lebih dingin. Tetapi dinginnya masih bisa ditolerir. Kami merasa belum perlu menyalakan pemanas ruangan. Toh kami berada di dalam caravan dengan pintu tertutup dan selimut tebal. Tetapi ada suatu malam ketika tengah malam, angin kencang, hujan lebat, rasanya dinginnya seperti winter. Nah, saat itulah kami menggunakan pemanas ruangan.

Camping tidak berarti sepanjang hari terus-terusan tinggal di tempat camping. Jika tidak berinternet ataupun membaca, Anda bisa berkendara, jalan-jalan ataupun bersepeda ke objek wisata yang diinginkan. Keuntungan dari camping di Luxemburg ini, kita bisa melihat objek wisata di negara lain seperti Jerman, Belgia, ataupun ke daerah dekat perbatasan Perancis. Di antaranya saya berkunjung ke museum Kelten (cukal bakal orang Eropa Barat) => kisah tentang orang Kelten, klik Orang Kelten. Saya juga berkunjung ke kota yang menelan 19.000 serdadu Amerika, kisahnya pernah saya tulis => di sini.

DSC 2550 024a

Penulis Walentina di tank yang digunakan saat PD II di kota Bastogne, kota yang menelan koran 19.000 serdadu Amerika.

Keasyikan camping seperti ini, membuat suhu dingin tidak lagi menjadi penghalang. Yang penting makan cukup, memakai pakaian tebal/kaos kaki/sarung tangan/syal/sepatu tahan dingin. Lebih baik lagi jika sebelumnya berolahraga teratur untuk menjaga stamina agar tetap sehat dan fit.

Walentina Waluyanti de Jonge

Nederland, 15 April 2017

Back

Buku Walentina di Gramedia

Fenomena

Historic House

Berkunjung ke Rumah Karl Marx di Jerman

DSC 0180wm

Read More

Written by Walentina Waluyanti

Bung Hatta

Berkunjung ke Rumah Kelahiran Bung Hatta

DSC 0424wm

Read More

Written by Walentina Waluyanti

Quote by Walentina Waluyanti

walentina avatar

"Jadilah penulis bermartabat, punya harga diri, dengan tidak menjiplak tulisan orang lain. Dengan pedang kehormatan dan harga diri, tulisan karya sendiri dapat mengangkat harkat penulisnya."